Labels

Tuesday, January 20, 2009

MUKA TAK HENSEM TERINGIN NAK JADI HERO

PEPATAH Melayu ada mengatakan "hidung tak mancung, pipi tersorang-sorang". Hidung dan pipi adalah anggota pada muka. Sudah menjadi tanda aras orang Melayu bahawa muka yang cantik dan kacak mestilah berhidung mancung. Fungsi hidung pula adalah untuk menikmati deria bau. Adakah hidung mancung mempunyai kelebihan berbanding dengan hidung kemik?. Barangkali dalam proses untuk menghidu bau, iaitu mencium (bercium?), hidung yang mancung ada kelebihannya. Lantaran itu, jika hidung tidak mancung, maka pipilah yang disorong-sorongkan untuk dicium.

Saya perasan, hidung mancung adalah lebih laku seperti berikut:
Salam;

Dalam pemerhatian saya, banyak benarnya perkara ini. Namun memandangkan saya ini tidak mempunyai raut wajah yang hansem, maka pemerhatian saya tinggal menjadi pemerhatian untuk kegunaan sendiri sahaja.

Apakah yang saya perhatikan?

Penulis yang comel dan/atau mempunyai raut wajah yang menyenangkan mata memandang adalah lebih disayangi dan disenangi oleh para editor seluruh krew penerbitan.

Allah itu indah dan sukakan yang cantik-cantik.

Wallahualam.


Dan ini pula adalah entri bagi menjawan komen saya:-

Tuan MBA-san perasan bagaimana penulis yang memiliki wajah yang sedap dipandang cenderung menjadi penulis kesayangan krew penerbitan (baca 'penerbit').

Isu wajah memang menarik dibincangkan. Bukan hanya dalam industri hiburan wajah menjadi modal penting.

Dalam bidang sukan pun isu wajah ahli sukan sudah menjadi modal bisnes yang penting.

Penyakit 'wajah' sudah menjangkit ke dalam industri penerbitan buku-buku kategori bacaan-hiburan sahaja. Bagi buku-buku ilmu dan agama, wajah penulis tidak memainkan peranan langsung.

Penerbit buku-buku komersial memilih-milih dan melaburkan banyak wang bagi 'mencantikkan' wajah penulis buku-buku kategori bacaan-hiburan. Banyak faktor yang mendorong pelaburan begini - sudah tentu faktor yang paling di atas sekali adalah ROI (return of investment - pulangan daripada pelaburan).

2 comments:

Zalisa Maz @ ZN Isa said...

Ha ha ha. Nampak gayanya kenalah saya pakai make up tebai2 no....

Anonymous said...

cadangan:
MBA wajar memasarkan Karya/Penulisan melalui mba2u. ..Dengan harga yang berpatutan.