Labels

Wednesday, January 28, 2009

MANA HERO - MANA CROOK?

HERO (baik) dan crook (jahat) sudah sinonim dengan jiwa kita. Semenjak kecil kita diasuh dan dididik bahawa dalam dunia ini ada dua jenis manusia sahaja, pertama orang baik dan kedua orang jahat. Biasanya orang baik akan kalah dahulu dan menang kemudian. Orang baik dan orang jahat kerjanya tidak lain daripada bertempur dan berperang.

Tanyalah anak-anak anda, atau anak penakan, atau adik anda. Semua makhluk dalam dunia ini mereka kategorikan sebagai baik dan jahat. Ada kartun baik, ada kartun jahat. Ada binatang baik, ada binatang jahat. Ada orang baik, ada orang jahat. Ada mainan baik, ada mainan jahat. Malahan yang kurang best ialah ada cikgu baik, ada cikgu jahat. Ada ayah jahat, ada ayah baik.

Baik dan jahat sudah sinonim dengan kita semua. Namun setelah kita semua dewasa dan menjadi bangka, barangkali kita sudah lupa. Mana baik mana jahatnya. Dalam mencari-cari hero, pembunuhpun kita kata baik, perompakpun kita kata baik. Mungkin perogol juga kita kata baik. Siapa yang jahat?. Tidak lain tidak bukan melainkan kerajaan. Kerajaan semua jahat, penentang kerajaan semua baik. Polis orang jahat. Sebab apa?. Sebab polis tembak perompak. Perompak orang baik. Sebab apa?. Perompak samun orang kaya. Perompak tolong orang miskin. Apa nak jadi dengan kita, jika memang begini minda kita?.

Cikgu saya dulu ada berpesan. Jadilah orang terkenal. Bagaimana hendak jadi orang terkenal?. Ada dua cara sahaja:-

Jadilah murid yang pandai, dapat nombor 1, wakili sukan peringakt tertinggi. Jika anda tidak berupaya jadi yang paling pandai dan paling handal, buatlah yang paling jahat. Nescaya kamu akan jadi terkenal. Botak Chin terkenal. Mona Fendi terkenal. M.Kalimuthu terkenal. Kamu juga ingin jadi terkenal?. Jadilah pencuri barang mewah, kelak kamu akan jadi terkenal bila kena tembak mati.

Rosak...

1 comment:

JahRera said...

Bawa bertenang, cik abang (eh, abang ke?)