Saturday, December 13, 2014

CORAT-CORET PENJUAL BUKU


SEMASA saya mula menjual buku di gerai-gerai, seorang sahabat bertanya:

Dia:U tidak malu ke menjaja buku?
Saya: Tidak
Dia: U pegawai tinggi kerajaan, pangkat JUSA. Lebih baik U ambil projek kerajaan, juta-juta punya.
Saya: Yang itu saya malu, sebab macam minta sedekah. Pergi sana, pergi sini "minta" projek.


Saya meneruskan kerja saya menjual. Dulu angkat buku susun atas meja, kini gunakan van, tidak perlu lagi angkat-mengangkat.

Sebenarnya kawan saya itu tidak tahu cerita sebenar ketika dan semasa saya menjual buku di sekolah-sekolah. Jika dia tahu, agaknya dia menangis dalam hati agaknya...

1. Kami pernah tidak dibenarkan masuk ke sekolah oleh jaga sebab tidak ada surat. Kebenaran masuk secara verbal tidak dapat diterima oleh jaga.

2. Acap kali kami kena marah oleh cikgu. Biasanya GPM (Guru Perpustakaan dan Media) yang jemput kami, guru lain seperti guru disiplin, guru sukan (bukan semua) tidak begitu ngam. Pernah kami kena herdik. Acap kali kami kena perli. Banyak kes cikgu marah murid depan kami (memang sahih perli kami). Ada juga cikgu yang marah cikgu lain dengan lantang (macam orang sasau.... hahahah) depan kami. Maksudnya memang marah kamilah tu...

3. Sebenarnya pihak yang marah-marah ini tidak tahu akan kekebalan kami... Tiga puluh (30) tahun kerja, bukan sikit kena marah. Sudah lali.... Kadang-kadang bila sudah geram, timbul juga riak..

+ Pengetua sekolah ini gred apa? JUSA ke?
- Tidaklah Gred 54 saja. JUSA sudah tinggi oooo.
+ Habis tu siapa yang JUSA di sekolah ini?
- Mana ada encik.... peringkat daerah pun 52 atau 54 sahaja.
+ Oh ya ke?. Pengarah Negeri itu Encik XXX junior saya tau tak?.
- Eh jangan main-main Encik
+ Saya memang suka main-main Sebab itu saya jadi penjual buku saja. Tapi jika mahu, saya boleh panggil dia sekarang datang sini...



4. Suatu masa ada satu IPD (Ibu Pejabat Polis Daerah) jemput kami datang dengan surat. kami setuju datang dan balas surat mereka. Tiba masanya Inspektor bertugas tidak ada di pejabat dan tidak ada seorangpun hairaukan kami. Sesudah buat beberapa panggilan, ada seorang lagi inspektor datang dan minta maaf sebab berlaku "salah faham".

+Maaf ...
- OK
+ Datang lain kali boleh?
- Tak boleh. Tak berbaloi. Banyak lagi tempat lain yang boleh kami pergi.
+Jangan begitu....
-Memang begitu, kecuali ada gerenti jualan RM5,000 baru kami datang. Jika tidak pun, kami mahu Datuk YYY datang. Dia classmate saya.
+ ?!@@#$$%^^&*


5.  Bukan semua tempat laku. Ada juga yang tidak ada pembeli langsung. Ada juga yang minta hamper dan kos beli hamper lebih mahal dari buku yang dapat kami jual.

6. Banyak kes juga buku hilang atau dicuri.

7. Ada banyak lagi yang tidak manus, namun yang manis lagi banyak...










Monday, November 03, 2014

SESMA 76

SAYA berada di Sekolah Menengah Sains (SMS) Terengganu pada 1975-76. Kini ia dinamakan sebagai Sekolah Menengah Sains Sultan Mahmud (SESMA). Selepas SPM 1976 saya ke Sekolah Alam Shah (SAS) untuk matrikulasi. Seterusnya ke UKM untuk BSc. Kemudian ke INTAN untuk Diploma Lanjutan. Selepas itu ke Jepun untuk Sijil Kejuruteraan. Kemudian ke Leeds, UK untuk MSc. Selapas itu ke Jepun lagi dan USA untuk beberapa jenis kursus lagi.

Semenjak 1976, semalam 2 Nov 2014, ia itu setelah 38 tahun, baru saya datang semula ke SESMA. Wah banyak sekali yang sudah berubah. Kenangan lalu sudah sayup-sayup ditelah pembangunan..

Batch 1976 bersama Puan Pengetua(tengah) yang juga dari batch kami.
Mendengar tazkirah di Surau SESMA sempena dengan Majlis wakaf al-Quran dari Alumni 76

Penyerahan Quran




Acara makan ...





Saturday, October 18, 2014

INTERNET SLOW, TETAPI SLOW LAGI MENTALITI PENJUAL ONLINE


SEBENARNYA Internet di Malaysia adalah sangat perlahan, tidak seperti yang digembar-gemburkan. Walau bagaimanapun, perkara teknologi ini boleh diatasi sekiranya kita ada duit dan ingin membelanjakannya di tempat yang betul dengan cara yang betul.

Jika sekiranya Internet sudah laju, jika mentaliti penjual online masih slow dan di tahap dunia ketiga (saya rasa kelima), maka tidak ada gunanya...

Saya ceritakan di sini kisah saya membeli buku dari dua penerbit besar di Malaysia ini secara online. Saya belanjakan lebih RM300 bagi setiap belian. Sebab apa? sebab kununnya murah..... RM1 senaskah dan ingin dapatkan pos percuma.

Kisah Pertama

Sesudah memilih buku dan bayaran dibuat, buku tidak dihantar. Semasa membeli tersebut, para pembeli tidak dibenarkan beli lebih dari senaskah buku yang jual. Apakah maknanya? ..... Sebabnya mereka ingin seramai mungkin manusia membelinya secara online. Mereka bukan ingin berniaga, tetapi mereka ingin mencari pelanggan (baru) agaknya. Akibatnya, mereka dapatlah ramai pembeli.

Apa yang terjadi? Mereka tidak mampu untuk menghantarnya kerana ratusan tempahan diterima. Mereka hanya mampu proses sekitar 10 sahaja tempahan sehari. Jika 100, ia makan 10 hari (2 minggu kerja). Jika 1000? ...

Jika kita ibaratkan penjualan online ini seperti buka kedai, jika kita tidak mampu lagi nak layan pelanggan, tutup sahajalah...... bukan begitu?.

Kisah Kedua

Kisah ini lagi tragis.

Saya ditipu hidup-hidup... Buku yang dijual dengan harga RM3 memang harganya RM3. Begitu juga buku RM5. Tidak ada diskaun langsung. Sedangkan jika saya pergi beli di kedai, senang-senang sahaja saya dapat 15% diskaun. Ini tidak perlu cerita jika beli di stor.

Buku yang ada diskaun pula.... adalah buku ROSAK. Ia memang tidak patut dijual (walaupun dengan harga diskaun), TANPA memberi tahu pelanggan keadaan sebenar buku tersebut. Jika pelanggan sudah diberitahu dan redha dengan harga yang dibayar, barulah sah jual beli tersebut. Ini tidak diberitahu dan sah-sah memang menipu.

Saya komplen melalui emel. Dijawab melalui panggilan telefon. Mereka ingin bertanya mengenai buku rosak dan MENGAKUINYA. Mereka beri tawaran untuk ganti dengan buku dari judul lain. Saya tidak mahu kerana saya ingin pulangkan semuanya, ia itu yang rosak dan yang Tipah Tertipu sebab tidak ada diskaun. Mereka tidak benarkan. Apakah mentaliti penjual yang begini?.

Lu fikirlah sendiri .....





INTERNET DI MALAYSIA LAJU ?

BEBERAPA minggu terakhir ini, saya bersama tim MobileBookCafe (MBC) buat pameran dan jualan buku di luar Lembah Kelang. Kami ke Kulim, Lunas, Kuantan dan Chini.

Masyaallah seksanya untuk mendapat talian talipon di sana. Internet hancus. WhatsApp hampeh. SMS pun sangat lambat untuk dapat dihantar dan diterima. Kesian sungguh kepada rakyat jelata di luar sana... sungguh kesian.


Felda Chini.

Kuantan

Pasar harian @Chini

Lunas

Terap, Kulim.

Sebenarnya .... apa yang sebenar-benarnya, di Putrajaya pun sangat teruk akses ke Internet untuk orang awam. Akses hanya OK bagi pengguna jalur lebar seperti Unifi dan setaraf dengannya sahaja. Percayalah !.






Thursday, September 25, 2014

BERDIKARI DAN JANGAN MENGHARAP PADA ORANG LAIN


BERDIRI bermaksud berdiri atas kaki sendiri. Jangan pakai tongkat atau sebarang alat sokongan untuk berdiri atau berjalan. Ya, jika kita sihat dan tidak mengalami masalah kesihatan. Berdikarilah.

Dalam kehidupan, dalam perniagaan juga begitu. Berdikari.


Kami memohon untuk hadir ke Karnival 1Pesara. Permohonan diterima dan kami datang buat jualan buku. Ramai yang datang melihat dan bertanya itu ini. Ada juga yang membeli. Agensi kerajaan juga ada yang datang dan menawarkan pelbagai peluang dan ruang untuk menjual buku. Bukan bantuan.

Kami sangat menghargainya. Ia sudah memadai. Jangan mengharap orang besar datang untuk melihat, bertanya khabar, apatah lagi untuk merasmikannya. Kami orang biasa dan bisnes biasa-biasa sahaja.


Sebelum itu, pada hari minggu kami hadir ke karnival READ @Putrajaya. Kehadiran ini atas jemputan Perpustakaan Negara Malaysia (PNM). Berbanyak terima kasih PNM. Sambutan bagus. Suasana meriah. Jualan laris. KAmi buat sendiri. Jangan nak harap bantuan kewangan, geran, dana dan sebagainya. Jangan harap tokoh nombor satu datang menjengok. Jika ia tidak ada dalam skrip pengacara majlis, jangan harap.

sekian.