Labels

Wednesday, June 27, 2018

BUAT BISNES

HARI ini, seperti biasanya, saya seorang sahaja di ofis.

Dua orang staf membawa truk buku ke sekolah di KL.
Seorang staf pergi berniaga di Johor. Selepas itu terus ke Raub.

Di ofis, saya uruskan jualan online. Di samping itu melayan pertanyaan dan permintaan guru-guru yang berminat untuk menjemput MBC ke sekolah mereka.

Sesekali rasa mengantuk. Sesekali rasa lapar. NAk balik rumah pun, sebenarnya saya tunggu posmen dari Pos Laju yang sejak semalam tidak datang ambil parcel. Susah juga ON dan OFF petugas Pos Laju ini. Kita nak laju, dia buat dono saja.

OK.... saya nak kongsi rangkap menarik mengenai bisnes daripada rakan FB, tuan Norizan Bin Sharif

Bisnes ni mudah saja.
1. Tingkatkan pendapatan.
2. Kalau tak dapat tingkatkan pendapatan, kurangkan perbelanjaan.
3. Kalau perlu potong, potong. Kalau perlu buang, buang.
4. Ada benda cepat dapat hasil, ada benda lambat dapat hasil.
5. Kalau lambat dapat hasil, sediakan modal banyak sikit.
6. Kalau cepat dapat hasil, usah boros. Simpan untuk musim kemarau.
7. Kita buat bisnes, kita tahu sakit-demam sendiri. Cakap orang lain kita dengar sajalah.
8. Orang pandai cakap bisnes belum tentu pandai buat bisnes.
9. Dengar cakap semua orang. Nak buat, pilih-pilih.
10. Apabila berjaya, kongsilah di Facebook. Kalau gagal, rawatlah luka sendiri.
11. Kalau jatuh, bangun.

Monday, May 21, 2018

SEJARAH BERULANG DAN BERULANG DAN TERUS BERULANG

DULU masa saya lepas grad dan dapat kerja di jabatan Telekom. Kemudian berhenti untuk sambung belajar. Kemudian kerja di JKR. Lepas itu JPA. Lepas itu di JPJ. Kemudian sambung belajar lagi di UK. Balik UK saya kerja di AG. Lepas itu di Hospital Selayang. Kemudian di MITI. Lepas itu di KKM dan akhirnya di MAMPU sebelum bersara pilihan.

Dalam banyak-banyak tempat kerja saya, arwah ayah hanya ingat saya kerja di JPJ sahaja. Barangkali JPJ agak glamor di kalangan orang kampung berbanding dengan yang lain. Oh ya, ayah meninggal semasa saya kerja di XYBASE, ia itu sebuah syarikat ICT yang mana saya dipinjamkan oleh MOF selama dua tahun di situ.

Ada satu ketika itu, ayah bawa bos dia jumpa saya. Sebabnya pegawai itu minta kerja dengan JPJ, sebagai penguatkuasa. Dia mahu saya rekomen supaya dia dapat kerja itu. Saya tanya, sudah jadi pegawai di MARDI, mengapa mahu kerja JPJ?. Ting-tong-ting-tong dia kata tempat kerja sekarang tidak ada sumber pendapatan luar. Jika di JPJ banyak boleh buat income. Saya kata baiklah dan minta dia balik. Saya buang semua surat-surat dia dan delete semua dari memori. Awal-awal lagi sudah mahu rasuah.

KINI anak-anak saya sudah kerja. Sejujurnya saya tidak tahupun apa naka pekerjaan mereka dan tempat kerja mereka. Bidang kerja sekarang terlalu canggih untuk diketahui bagi "baby boomer" seperti saya.


Sunday, April 08, 2018

MAKAN GAJI DAN NAIK GAJI

SELAMA 30 tahun saya makan gaji. Memang lumayan. Cukup bulan dapat gaji, tidak kira buat kerja rajin atau malas. Lagi banyak cuti lagi bagus. Hujung tahun ada kenaikan gaji. Itu yang ditunggu-tunggu.

Kini saya kerja sendiri. Ada sales ada pendapatan, bukan gaji. Ada beberapa orang staf untuk membantu. Ada sales, cukuplah untuk bayar gaji staf dan apa-apa keperluan pejabat. Gaji saya sendiri memang tidak ada.

Sekarang, bila ada holiday, saya tidak suka, sebab produktiviti menurun. Ya lah sebagai majikan, begitulah.

Baru lagi diperkenalkan gaji minima RM900. Lepas itu naik RM1000, kemudian hendak dinaikkan lagi kepada RM2,500 pula. Elaun latihan dalam Skim Latihan 1Malaysia (SL1M) pun dinaikkan ke RM1000 juga. Saya sangat setuju sekiranya kerajaan salurkan wang gaji dan elaun ini kepada majikan (seperti saya). Jika tidak, bagaimana majikan boleh bayar gaji minima RM2,500 itu?. Mana ada projek?. Mana ada sales?.

HEBATKAN BEGARAKU !!!