Labels

Friday, October 16, 2009

BISNES MENIPU


DALAM dunia mateliatistik sekarang, banyak sangat orang buat bisnes tetapi bagaikan menipu. Bisnes sepatutnya membantu orang lain. Bisnes adalah fardu kifayah. Namun bisnes yang membantu orang lain yang tidak menipu boleh dibilang dengan jari sahaja.

Saya ambil satu contoh. Kos barangan dan perkhidmatan adalah RM50. Seorang usahawan menjualnya dengan harga RM100. Seorang penjual lain pula menjualnya dengan harga RM400. Barang dan perkhidmatan yang sama dijual dengan harga yang berlainan dan berlipat kali ganda. Adakah perkara sebegini tidak dikategorikan sebagai menipu?. Barangkali ada yang menjawab, dalam bisnes asalkan ada persetujuan di antara penjual dan pembeli maka ia adalah halal dan tidak menipu. Terpulanglah.

Saya ingin membawa pembaca kepada satu iklan buat laman web cara mudah. Iklan ini banyak sekali tersebar di merata-rata, khususnya di faceBook. Dengan membayar RM35 sebulan (RM420 setahun) anda berpeluang mendapat duit sehingga USD17,000. Caranya begini....

1. Wang RM420.00 anda bayar dan anda diberi satu domain (nama laman web anda) dan webhosting (tempat dalam server untuk meletakkan bahan laman anda).

2. Anda mesti mencari (baca menipu) orang lain untuk membeli laman web juga dengan harga RM420 setahun dan anda akan dapat 10% daripada harganya, ia itu RM42.

3. Anda carilah seberapa banyak orang untuk membeli domain dan webhosting ini dan ada akan dapat 10% daripada bayarannya.

Sebenarnya RM420 setahun yang anda bayar adalah terlalu tinggi untuk memberolehi domain dan webhosting. Harga pasaran tidak melebihi RM100, iaiatu RM48 untuk domain dan RM50 untuk webhosting. Di sinilah penipuannya. Laman web anda tidak mempunyai apa-apa makna. Anda tidak perlu kemaskinipun dan anda hanya cari orang lain untuk membeli (yang palsu) dan anda dapat 10%. Itu sahaja.

Nota: Jika anda benar-benar mahu memiliki laman web dengan domain sendiri, sayapun boleh berikan kepada anda dengan harga RM100 sahaja setahun. Mengapa perlu bayar RM420 dan anda tidak dapat apa-apa kecuali mengharakan 10% daripadanya sahaja.

2 comments:

Anonymous said...

berterus terang lagi bagus dari menipu.. kan?

Nectar said...

tapi ramai juga orang yang terpedaya dan terus memperdaya orang lain.