Labels

Tuesday, September 13, 2016

CERITA KURBAN

1. Saya jarang buat qurban di kampung sendiri, khususnya di surau atau tempat awam. Jika adapun, kami sembelih seekor lembu secara berkongsi adik-beradik.

2. Raya Haji tahun ini, kami pulang ke Terengganu. Sertai qurban bersama orang kampung. Empat ekor di hari raya pertama dan tiga ekor di hari raya kedua. Ia amat memeranjatkan saya. Di kampung saya sendiri sudah ada pusat sembelihan yang sangat lengkap. Jauh lebih lengkap berbanding dengan surau dan masjid di bandar tempat saya tinggal. Lengkap di sini dalam erti kata standard kampung, bukan mahu dibandingkan dengan pusat sembelihan berhawa dingin di luar negara. Setiap kali selesai sembelihan, darah dan kotoran terus dibersihkan. Tidak ada kotoran, tidak ada bau yang kadangkala hingga sebulan masih ada jika di surau tempat saya tinggal.

3. Orang kampung lebih suka menyertai qurban di pusat ternakan dan sembelihan ini berbanding di masjid sebab harga lembu yang lebih murah dan prasarana yang lebih lengkap.

4.  Saya pernah berangan-angan untuk memiliki kediaman begitu. Sebuah rumah dan sebuah ladang. Sebenarnya saya ada sebidang tanah bersebelahan dengan pusat ternakan/rumah sembelih ini. Masih belum berusik, hanya dipenuhi kelapa sawit yang diusahakan oleh emak yang sudah sakit-sakit badan dimamah usia.

5. Setelah melihat proses sembelihan, di mana majoriti orang kampung datang dan betapa padunya tenaga yang diperlukan untuk menundukkan lembu-lembu itu, angan-angan saya mati begitu sahaja. Tidak mampu berangan lagi.

6. Pada ketika yang sama kami melapah daging, anak saya hantar whatsap mengatakan daging qurban bahagian kami di kota telah habis setelah beliau menghulurkan kupon dengan alasan lewat datang. Sebenarnya beliau ke surau sekitar jam 1pm berbanding dengan waktu tutup, ia itu 2.30pm. Tahun lepas saya langsung tidak jenguk daging qurban kerana tidak mendapat kupon. Nampaknya memang tidak ada harapan langsung untuk merasa daging qurban dari Surau al-Hidayah Kajang ini. Jika mahu makan daging, beli sahajalah. Tidak ada seorangpun AJK yang mahu memberi jawapan kepada soalan saya.

QURBAN.




1 comment:

PAK BUDIMAN DI MALANG said...


Saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok MBAH PESUGIHAN DANA GHAIB